The Glass Castle


Judul Buku : The Glass Castle
Pengarang : Jeannete Walls
Penerbit : PT Elex Media Komputindo
Penghargaan : Best Seller New York Times
Pemenang Cristopher Award
Pemenang A Books for A Better Life Award
Info tambahan : Based On True Story
Tebal : 371 halaman

Buku ini isinya tentang perjalanan hidup penulisnya, Jeannete Walls, hidup di sebuah keluarga yang bisa dibilang ‘unik’. Papa sering mabuk-mabukan dan mama yang seniman membesarkannya dengan cara yang unik di tengah kemiskinan. Jeannete melewati banyak hal yang tidak banyak dirasakan oleh orang-orang. Beberapa bagian badannya pernah terbakar waktu kecil, hidup berpindah-pindah dari satu daerah ke daerah lain melarikan diri dari orang-orang yang mengejar ayahnya, hidup di rumah-rumah atau gedung yang ditelantarkan pemiliknya, pernah dilecehkan oleh salah satu temannya, dan hal lain yang bener-bener bikin bertanya-tanya beneran nih kejadiannya (pake bahasa biasa aj ya..cape..wkwk). Setelah mulai gede, Jeannete akhirnya ngeliat sepertinya ada sesuatu yang salah di keluarganya. Dia yang memang deket sama ayahnya, bahkan ayahnya merasa jeannete adalah orang yang paling mendukungnya, diam-diam gak suka ngeliat kebiasaan minum ayahnya yang tambah akut. Jeannete mencari jalannya sendiri, Dia sama kakaknya Lori, milih buat pergi ke New York. Bekerja dan mencoba hidup disana.

Bagus deh nih buku. Buat ngingetin kita buat gak pasrah dengan keadaan, tapi tentunya caranya juga harus pilih-pilih, gak kaya papa di buku ini yang nyuri listrik biar gak usah bayar, atau maen judi buat dapetin uang. Dosa ah, dosa.. hehe. O,iya, dan kayanya soal anak-anak di cerita ini yang dari kecil bahkan udah bisa pake pistol (biarpun pistol angin), bukan sesuatu yang boleh ditiru.
Scene yang paling keinget.. Apa ya? Sebenernya gie baca buku ini buat mulihin semanget baca yang ilang beberapa taun ini *tsk.. itu bahasa*, Tapi itu dia, susah emang kalo terlalu lama di kebiasaaan buruk, maleees banget. Alhasil baru beres sekitar 3 mingguan ?? Jadinya scene-scenenya banyak yang lupa..padahal zaman dulu, harry potter yang bisa buat ganjelan meja aja bisa sehari beres.
(_ _;)p. Oh, palingan waktu Jeannete kebakar badannya pas maen-maen sama api. Pas di rumah sakit, orang tuanya sikapnya bikin ‘hah??’ banget deh. Jeannete dikira suster-susternya juga diperlakukan gak baik sama keluarganya. (BTW, enak banget ya, manggil orang yang lebih tua jeannete jeannete doang.. tsk.tsk.)
Yah, silakan baca sendiri dan bikin review sendiri, dan yang lebih baik dari review gaje ini. Hehe. Tapi smoga ni membantu deh buat yang butuh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s